Filosofi Motif Batik dan Hari Senin

kelas A_arif

Hi Bil,

Maafkan lama tidak menulis cerita untukmu, Anak Manis. Bulan Februari luar biasa me time, hehehe
Well, tante akan bercerita tentang motif batik, mengapa? karena ternyata sebagai orang jawa kita sudah seharusnya memahami budaya aseli. Pada tulisan sebelumnya tante telah bercerita bahwa tante bertemu seorang penggemar batik di Asosiasi Batik Sekar Jagad – Jawa Tengah. Pesan beliau, kita seharusnya memakai batik tulis dan memahami makna apa yang sedang kita pakai. Scara bok batik tulis tidaklah murah karena memang ada nilai karya sendiri.
Berbekal niat untuk menjalankan misi memakai batik/ kain nusantara, maka tante mulai sengaha memilih batik yang memiliki filosofi secara khusus. Mengingat keuangan belum sangat mampu maka terkadang tante mengkolaborasikan antara batik tulis dengan cap, asal bukan printing saja. Koleksi pertama tante kali ini: Wahyu Temurun yang menceritakan tentang filosofi wahyu/ anugrah yang sedang turun bagi mereka yang memakainya sehingga memberikan keberkahan bagi sekelilingnya. Mencintai batik ini menurun dari eyangkung dan eyangti rachman, beliau semua selalu menyampaikan “pilih batik sing mriyayeni” artinya memilih batik yang seperti priyayi (bukan harus mahal namun terlihat berkelas dan pantas memanusiakan sekelilingnya).

Baiklah semoga tante dapat menikmati hobi baru ini. Motif Batik Wahyu Temurun ini semoga dapat membawa energi positif untuk memulai hari Seniiiiiin 🙂

wahyu temurun

ini

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s