Genre Film: Kamu suka nonton apa?

Hi Bil!

Ini bulan kedua kamu sudah pulang ke Indonesia, sayangnya kita belum ngedate bersama untuk menonton film anak-anak di bioskop. Hiks! The Little Ponny sudah habis duluan ya.

Okai, hingga diusiamu 8 tahun ini, baru The Frozen, Snoppy & Peanuts, Shaun the Sheep yang kamu suka, belakangan tentunya film lego serta The Little Ponny.

Waktu berjalan sangat cepat, rasanya baru kemarin kamu takut untuk masuk sinema/ ruang gelap dan suara dari layar bioskop.

Tentang genre film, senang sekali menonton 1) Film Action ala Bourne, Mission Impossible, Sully, The Foreigner, dll 2) Film Indonesia yang mengangkat nilai kelokal-an suatu daerah dan buatan Alenia untuk Anak-anak. 3) Sometimes Insidious dll meski kadang setelah menonton kita jadi takut. 4) Komedi non Indonesia, nah untuk Komedi Indonesia baru belakangan bertemu film buatan Ernest. Luamayan koplak-koplak gimana gitu, menghibur. Duh! jadi inget film ‘Mbangun Deso ala Den Bagus Ingarso’ jaman kecil di TVRI. Komedi yang membangun hehehe Ernest mulai menggarap film isu sosial masyarakat di Indonesia dengan skenario yang cukup gokil dan sederhana. Coba nanti kamu tengok ‘Cek Toko Sebelah’, saat ini sedang akan liris ‘Susah Sinyal’

Tentang selera film, mengakui bahwa kebiasaan dalam keluarga mempengaruhi pilihan. Menonton adalah sarana rileks sejenak, daripada menonton sinetron yang gagal paham dan bahaya sekali ditonton. Duh! kamu aja bilang pusing kan, ini film apa di tv hahaha, namanya itu sinetron. The scenario is does not make sense, right. hehehe

Lepas nonton film, kita bisa berdiskusi banyak hal. Biasanya alm. Eyangkung Rahman melakukannya, begitu juga tante Dhila, Redha, dan Bundamu. Senangnya kita bisa bahas banyak film. Di masa kuliah, dosen akan lebih mudah mengarahkan logika pikir dari suatu teori melalui film. bagaimana film tentang perang kita belajar di kelas keamanan, film tentang globalisasi, dsb.

Melalui film ‘Home Alone’, tante jadi tahu bagaimana menjaga diri di luar dari zona nyaman, dan mandiri. Melalui film ‘Laskar Pelangi’ tante, eyangkungti berkunjung ke Pulau Belitong. Disana kami mengupas buku Novel dan filmnya. Melalui ‘film Filosofi Kopi’ tante lebih cinta pada kopi lokal Indonesia.

Seru bukan?? Film, Buku, dan Diskusi adalah paket untuk terus mengasah pola pikir kita.

Gak sabar menunggu film berkualitas nih! Yuk,,, bergerak maju.

Advertisements

Istirahatlah, Jakarta!

Little Escape from Jakarta
Akhir pekan berkemah di sekitar Danau Buatan Situ Gunung, Sukabumi, 2017.
Bintaro-Bogor Krl, Bogor-Sukabumi Pp kereta api

Hi Bil & Willy,

Siang ini tante menyempatkan menuju Pasar Baru,
Sederhana saja, mencari apa yang dibutuhkan kali ini titipan tugas prakarya Kakak Bil. Kata Bundamu, ia tidak menemukan di sekitar rumah

Aneh. coba itu di Semarang atau Jogja, sudah mudah kita dapat.


Jakarta kata orang itu segalanya ada, termasuk mewujudkan impian orang-orang
Bagiku dan Ayah Bundamu, kami terdapar di Jakarta karena pekerjaan, tempat menumpang menjemput rezeki
Bagi Ayahmu sudah berkesempatan meninggalkan Jakarta, itu pun lagi-lagi tiada pilihan karena kami seorang pegawai bukan pengusaha, arsitek, atau seniman yang lebih memiliki fleksibel waktu/ membuat karya/bisnis dimana ia berada

Jakarta kata orang serba ada, iya benar bagi mereka yang telah tahu dimana ada kesempatan dan tempat tujuannya

Jakarta kata orang itu tempat orang pandai berkumpul, iya mungkin benar namun pandai saja tidak cukup untuk tinggal di Jakarta

Kasiannya kamu dan Adek harus ‘terpaksa’ kembali ke Jakarta, kamu harus mengelola waktu dengan baik, emosi, dan mental sejak dini

Maafkan kami bila harus memintamu sedikit bergerak lebih cepat, belajar lebih awal, bangun-mandi-sarapan- bersiap tepat waktu, bermain tanpa leluasa di taman atau kebun/ sawah, meminta waktumu melakukan perjalanan lebih jauh untuk mendapatkan suasana istirahat ala alam

Inilah kita yang sedang punya sajadah kehidupan di Jakarta, menjalankan sa’i dengan krl untuk rumah-kantor, tersendat diantara antrian macet seolah sedang berthawaf berkeliling ka’bah

Satu hal mantranya, pilihlah tetap bahagia menjalaninya, kalahkan pikiran kita yang seolah akan lemah, gigih dan trengginas!Bantuan tangan Allah pasti ada

Sudah tiga tahun lebih dikit tanpa kalian, Tangan Allah selalu ada untuk membantu mempermudah hidup di Jakarta

Semoga kelak ada cerita dimana kita berada lainnya, mungkin bukan bernama Jakarta atau bisa jadi tetap di Jakarta. Who knows…

The Sibling: Amazing Facts About Brother And Sister

Hi Bil & Willy

Days with you, my brother
Days with you, my sister
Six years between you and me it is just a number
I was born in Indonesia, You were born in London, it is just a place
We provide abundant love and magic to the world
Love actually is all around
No slapping
No bullying
Please be patient, Adek
Shoes Kakak, shoes Kakak
No No No it is mine, you said when somebody hugging Kakak
Let’s around the world
Do something amazing together as always
We will miss our childhood
We will make a decision in our life
but we are the sibling, yeah you and me.

-Tante Ratih

β€œThe sun will set and the sun will rise, and it will shine upon us tomorrow in our grief and our gratitude, and we will continue to live with purpose, memory, passion, and love.”

Belajar Toleransi…

Toleransi sesungguhnya yakni pemahaman dari kita mayoritas kepada minoritas.

Hi Bil & Willy,
18301792_10154670174598284_1372773809126464395_n

.Tahun terakhir Alm. Ayah mengajakku melihat Vatican, karena beliau tahu aku pingin tahu bagaimana Paus bersama umatnya. Tidaklah beda karismanya dengan Imam Masjidil Haram tempatku ibadah. Itulah leader, membantu kami mencari keberkahan dunia dan akhirat. Thank you Ayah Ibuk. –see https://ratihsurachman.com/2015/11/21/vatican-city-summer-holiday-in-rome-2015/

Bukan hal baru bagi kita yang pernah menjadi minoritas di negeri orang.
Kita sebagai pribadi beragama ‘Muslim’ tetap harus dapat menjaga keimanan dan ketakwaan sebagai bentuk hubungan kepada Sang Khalik Pencipta dan juga Silaturahim yang baik antar sesama, Di mana bumi dipijak, di situ langit dijunjung.

Isu RAS beberapa tahun terakhir pasca reformasi Indonesia mulai menjadi titik panas/ hot spot di Tanah Air. Semua berjustifikasi bahwa inilah demokrasi. Tentunya Kakak Bil ingat kasus pak Ahok dan diikuti demo besar yang mengatas namakan umat muslim (AKSI 212, dsb). Terkadang framing menjadikan generalisir pernyataan yang belum tentu semua pihak mendukung. Ah, pusing pagi-pagi bicara politik atau isu agama yang dipolitisasi berpotensi konflik.

Yuk, kita punya langkah peduli mulai dari diri kita sendiri, yaitu menjaga kerukunan beragama dalam hidup ini, tokh kita sudah terbiasa menjadi minoritas, tentunya saat kita berada di lingkungan mayoritas kita menjadi paham apa yang dibutuhkan atau yang membuat nyaman kaum minoritas. Itulah esensi/ makna toleransi sesungguhnya.

Desember telah tiba!

Hi Bil & Willy,

Bulan Desember telah tiba,
Bulan yang istimewa, meski belum mengalahkan bulan Ramadhan dan Dzulhijah bagi kita umat muslim.
Eniwei back to Desember.
Di bulan ini lebih semarak (bukan kemriyek), baik di Indonesia atau luar negeri. Secara global semua orang bersuka cita menyambut akhir tahun Masehi ini. Tentunya bebarengan dengan X-mas holiday dan New year. Praktis, dalam dunia pekerjaan pun hanya sampai di tengah Desember karena administrasi namanya tutup buku keuangan/ budget, tutup target dsb.

Tentang hiburan apalagi, banyak film X-mas dan New Year menghiasi program tv kabel/ domestik. Sejak kecil tante dan ayahmu suka sekali ‘Home Alone’ (ups ketahuan ya kids era 90an. haha). Visualisasi akan bulan Desember yang spesial, ditambah salju, genta, lampu, sale, gemerlap pohon natal, dsb rupanya memang sungguh cantik. Alhamdulillah kesempatan menikmatinya secara langsung, plus sendirian dan bertemu orang Indonesia di London dan sedang bertugas di London. Alhamdulilah nambah saudara baik Mbak Fortuna Nana, Sahaja, dan Pak Daus (pemilik Wisma Indonesia London). Perjalanan kala itu sengaja dari London naik bus dan menyebrang melihat Kota Paris (only 23 hours-credit to Dek Assed Lusak kami terus berjalan kaki hingga dini hari) dan tiba pagi di Victoria Station menuju Birmingham naik bus(saat om Boim S2 dan Budhe Tutik S3).

Itinerary? Kapan2 dibuatkan ya, paling happy di Bicester Village, haha wanita https://www.bicestervillage.com/en/home/

So, ayok belajarlah yang baik dan tetap berpikir kreatif agar berkesempatan mengikuti Youth Conference dan pilih bulan Desember untuk mencoba suasana X-Mas dan New Year.
Menyenangkan, bukann??!! Yuk ketemu nuansa Desember.

Didoakan dari sekarang.

Iseng itu bernama Daftar Impian

Hi Bil,

Sore ini rasa kantuk datang, intermezo kali ini adalah meliat-lihat tempat menarik dan belum pernah dikunjungi. Beruntung punya eyangkung Rahman yang sering ajak jalan-jalan kunjungi beberapa tempat di Pulau Jawa. Terkesan sederhana, namun menjadi tahu sejarah Bangsa Indonesia terutama di Pulau Jawa.

Yups, tidak ada salahnya seperti biasa kita melakukan visualisasi impian. Tokh beberapa hasil visualisasi itu sudah terwujud. Alhamdulillah.

Harapannya, dengan sudah punya daftar iseng impian, maka dapat hidup lebih hemat dan gemar menabung.

1. Roadtrip United of Kingdom
Tiada membosankan untuk selalu kembali ke Tanah Elizabeth ini. Meski Big Ben sedang istirahat, bukan berarti kita istirahat dalam menjalani waktu. Yuk Bil belajar yang baik agar kelak kita sama-sama kembali ke Tanah Elizabeth untuk sekolah atau paling tidak mengunjungimu, Bil dan Adek.
Adek lahir di sana, semoga kelak bisa menemani kalian yaaa.

2. Kembali ke Tanah Haram
Bismillah insyallah kita dapat kembali ke Tanah Haram bertemu baginda Rasullullah.

3. Pulau Samosir
Subhanallah. harus berkunjung dalam waktu dekat.
Cuma, katanya sih efforts. Jadi, yuk cocokan dengan jadwal tante Mega asal Samosir. Cocok!
http://www.michellefranclee.com/traveling-samosir-island-lake-toba/


4. Banyuwangi

Kota ini menarik melihat perkembangannya yang pesat sebagai sebuah Kabupaten dan good governance di era saat ini. Terlebih lagi, disana terdapat pabrik gula putra anak negeri ‘Glunmore’. Wisata alam yang menarik, Baluran. Alamak liatnya kayak lagi di Afrika.

5. Sailing Komodo
Pingin memiliki pengalaman bertualang mendekat ke alam. Sayangnya, pasti gosong. Haha! Sudah sejak 10 tahun lalu tante Redha bercerita tentang tempat ini, lagi-lagi banyak pertimbangan hingga belum kesana. Sepertinya menarik!
Komodo-Island-Travel-Kelor-Island

6. New Zealand
Terinspirasi dari cerita Tante Ika yang sedang dinas di KBRI Auckland.
Wanna die liat indahnya pulau ini, belum lagi tante Redha dan Om Ivan honey moon kesana, tambah lagi Om Ode dan istri pernah kesana dan cerita banyak sekali. Hiks sayangnya, kesini mahal sekaliii, jadi kapan2 suatu hari kelak. Kata tante Ika, kesini semacam ke Pasifik, yaiyalah ya.
https://www.newzealand.com/ie/


7. Turki

Wisata Rohani yang belum pernah dikunjungi, Blue Mosque. Bonus dapat Cappodacia, semacam imajinasi masa kecil. Ingat lagu Sherina, Balon Udara!! haha.
http://www.tourketurki.com/cappadocia-turki-menikmati-mistis-kota-batu-kuno-dengan-balon-udara/


8. Switzerland

Sering sekali mendengar kata Basel, Zurich, Bern…. Switzerland. Salju abadi yang indah untuk dilihat. Hmmm. oh tidak terasa segera ingin kesana. Aamiin menyusul Ayahmu yang sudah duluan pernah kesana yaa… dan Om Aad sekeluarga yang sedang berdinas di KBRI Bern. Kabarnya, bos lama, Ketua DK OJK akan menjadi Dubes disana. Yuk visualisasi duluan!
115

9. Luksemburg dan Brusel
Kawasan yang merupakan hub perekonomian ini, menarik untuk dikunjungi.
kartu pos ini datang dari Om Khoi yang sedang melakukan perjalanan di masa sekolahya.
index
Belgia adalah sebuah negara dengan dua kelompok etnik bahasa, yakni wilayah Flanders – berbahasa Belanda dan wilayah Walonia – berbahasa Prancis. Belgia menganut sistem ekonomi pasar bebas.

Semoga Allah mengabulkan yaaa,